Sunday, October 08, 2006

Baso Ayam (2)

Hari ini, sepulangnya dari misa, aku sempat tanya sama papi, mau makan siang dimana.
Papi ngajak makan soto (lagi)... hi hi hi... bosen???
Akhirnya menghindari jalanan macet, aku muter ke arah bandengan-kota. Di jalan aku bilang sama papi, kalo bosen makan soto terus, gimana kalo muter ke greenville, terus cari kwetiau disana sekalian berburu baso ayam? Papi sih setuju banget.
Aku ingatkan juga (sekalian) kalo aja papi ngeliat gerobak warna ijo telor asin, tolong bilangin ke aku, karena aku lagi konsen nyetir.
Eh..... baru aja lewat rel kereta bandengan, lewat indogrosir.... aku lagi mau ambil jalur lambat, tanpa diduga-duga, ada gerobak ijo telor asin depan mobil....untungggggggg aja gak ditabrak.
Buru-buru aku rem, lalu buka jendela.
'Baaaaaannggggg!!!
Dasar abangnya gak 'ngeh kali ya??? dipanggil malah cuek, mungkin dikira aku manggil tukang tambal ban yang ada disana.
Buru-buru aku minggir, parkir, lalu manggil itu abang baso ayam.
Si abang cuma senyum2, karena dikirain aku gak serius.
Akhirnya aku pesan untuk dibungkus.
Sambil iseng2 tanya, dimana sih pabriknya kok susah amat and langka.
Si abang dengan jujur bilang, di Angke Jaya, gang Mesjid, pasti semua orang tahu itu pangkalannya baso ayam.
Ooooohhhh.......
dan si abang ternyata mangkal di Ruko Robinson situ tiap hari dari jam 11 sampe jam 3 an.
And dikasih tahu juga kalo yang keliling di tanjung duren udah gak jualan lagi....
Akhirnyaaaaaaa.............. sekarang kalo ngiler gak perlu lagi muter2 sampe pusing.....

*udah terbayang donk kelezatan dan aroma kuah jahenya....*