Sunday, March 11, 2007

Bubur ayam di sore hari

Sore ini, dirumah opa, kayaknya enak deh makan bubur ayam panas-panas. Biasanya si abang bubur pasti lewat jam 4 sore. Udah siap-siap mangkok dua buah, buat opa satu, buat aku satu. Kebetulan oma dan JJ lagi pergi ke supermarket.
Tidak lama dinanti, si abang lewat. Wah begitu di hidangkan aja, aromanya, taburan cakwenya, seledrinya, ayamnya, kerupuknya udah mengundang selera banget.

Maklum, ini bubur lumayan bersih, gak yang gerobakan, tapi yang naik motor, jadinya gak pake kuah kuning, sate usus, sate hati, sate telor, kacang, abon manis, kecap manis yang semuanya bikin rasanya gak karu-karuan.

Bubur dihidangkan diatas meja. Raf ngelirik.
Dia memang intersted banget sama taburan kerupuk yang ada diatasnya.
Tangannya mulai merambah ke atas mangkuk.
Mau?????
Raf liatin aku.
Tangannya menunjuk lagi kedalam mangkuk.
Aku ambil satu kerupuknya. Asyik banget makannya. Nyam-nyam.
Belum habis satu kerupuk, tangannya menunjuk lagi kedalam mangkuk.
Mau lagi???
Raf liat aku lagi.
Wah lagaknya nih seperti baby kelaparan. Padahal baru aja makan pisang sama jus apel.
Akhirnya aku ambil mangkuk kecil punya Raf.
Beberapa sendok aku dinginkan lebih dahulu dalam mangkuknya, lalu disuapkan.
Alamak........ satu suap, dua, tiga, empat, sepuluh, limabelas sendok kecil masuk kedalam mulutnya!
Yang artinya, setengah dari mangkuk bubur habis sama dia!
Wink.......ini yang ngidam bubur mommynya atau Raf ya? untung aja, opa masih ada satu porsi.....jadinya mommynya gak ngiler deh......