Tuesday, March 27, 2007

Curhat

Bingung mau cerita dari mana. Rasanya gak karu-karuan. Sebenarnya sih, gak usah dibahas, tapi kalo gak keluar dari dalam hati, wah bisa meledak suatu hari. Ini aja udah meledak-ledak mau muntah!
Enaknya sih diceritain aja biar hati ini lega.

Ini persoalan ibu ibu rumah tangga pada umumnya yang sehari hari deh. Masak. Terus terang, aku suka masak, buat makanan yang macem-macem. Apalagi kalo buat cake ato kue. Wush, langsung deh. Tapi sekarang gak bisa buat cake disini, karena gak ada oven. Jadi kudu kerumah cengkareng.
Yup, menyusun menu masakan adalah hal wajib dan penting banget bagi sebuah keluarga. Biasanya, aku sudah menyusun menu masakan minggunan yang membutuhkan waktu sesingkat mungkin, dan simple. Yang gak perlu ngulek-ngulek pake cobek dan membutuhkan waktu yang lama di dapur, karena si Mbak memang tugas utamanya adalah jaga Raf.
Menu gak selalu harus wah dan mewah. Gak selalu wajib diatas meja harus ada telur, lauk- berupa daging-ayam ato ikan , sayur, soup, dan buah-buahan. Yang penting gizinya lengkap dan variatif tiap harinya. Ini pinter - pinternya si ibu rumah tangga dalam menyusun menu harian.

Udah dari dulu, sejak aku ambil alih dapur, maksudku jadwal masaknya, jadi makin ribet, ribut dan ruwet. Pusing deh.
Mr Bear, selaku bapak rumah tangga, pasrah dengan menu yang aku susun, yang penting saat dia pulang kerja ada makanan dan ada buah atau segelas jus. Itu sudah cukup.
But yang satu lagi ini yang selalu membuat kepala aku nyut-nyutan, jadi pemarah, emosional gak tertahankan, bahkan sampai aku stres dan sakit. Dan ini bukan yang pertama kali. Sudah terlalu sering dan memusingkan.
(Gak sadar-sadar lagi sampai sekarang.....)

Maunya tiap pagi ada sarapan lengkap (nasi plus telur ceplok sama sedikit lauk -kering teri, ato abon) dan segelas susu. Siang jam 10an ada roti atau snack plus secangkir susu ato teh panas. Jam duabelasan ada nasi plus lauk , sayur, soup dan buah. Jam tiga-empatan ada snack (kue kecil plus teh panas lagi). Dan jam enam sore ada lauk, nasi, sayur, soup, dan buah lagi.
Mending kalo gak pilih-pilih menu. Tiap kali jam makan, maunya menu yang disajikan beda. Sampai kalo pas hari libur, aku jadi seperti buka warteg, yang dari pagi, siang dan malam berkutat di dapur cuma untuk urusan perut. Repot, repot, repot banget.

Kurang bisa menerima keadaan intinya. Sudah tahu aku juga kerja, dan butuh waktu untuk istirahat, main dengan Raf, baca materi untuk esok hari, udah cukup cape buanget seharian kan? Mana dalam beberapa waktu terakhir ini mobil masuk bengkel karena ditabrak, jadinya naik kendaraan umum yang banyak ngetemnya dan berhentinya, kena macet, debu dan gak tentu waktunya. Sedangkan kalo naik mobil, aku bisa lewat tol, sudah perkirakan, 20 menit pasti nyampe, gak kena debu, aman, gak pake berhenti dan ngetem. Kalo naik bus, butuh perjuangan. Berangkat lebih pagi dari biasanya, tunggu bus, ganti sampai 4 kali, baru sampai kantor.
Yang menjalani kan aku dan Mr Bear. Melelahkan memang. Tapi harus dijalankan.

Nah yang satu ini mungkin gak 'care' sama hal-hal beginian. Maklum, kebiasaan stay dirumah dari jaman bahuela dulu kala. Tinggal tunggu gaji turun. Jadinya dianggap tenaga kita itu super duper buper gumper juper.... (maksudnya tenaganya sangat amat extra banget), masih ada tenaga sisa setelah pulang kerja untuk urusin ini-itu, masak (lagi).

Si Mbak (yang selama ini aku lihat), orangnya ok aja. Gak rewel soal makan. Cuma karena masih ABG, ya biasa deh, suka ngumpul sama teman2nya dihalaman rumah kalo abis nyapu, ato sore hari, masih aku anggap wajar. Yang penting tugas dia, membersihkan rumah dan menjaga Raf sudah dilaksanakan.
Tapi ya 'mbok tolong dibantu....... kan si Mbak tangan juga cuma dua. Gak bisa handle semuanya. Apalagi Raf sekarang udah kesana-kemari, cepat merangkak dan tetahnya. Gak bisa dicuekin gitu aja kan?

Masih gak ngerti dan ngeselin aja.
Masih tanya, ada lauk apa. Padahal di meja makan sudah ada lauk (ya apa aja, entah sayur ato tempe ato apa, pokoknya lauk dan nasi putih.)
Masih gak terima kalo cuma satu lauknya.
Katanya takut kurang gizi.
Dan yang paling dia ributkan, kalo aku ato Mr Bear agak gak enak badan, selalu bilangnya "wah itu pasti kurang gizi, karena tubuh kita sehari perlu: 500 gram sayuran, 200 gram daging, belum lagi buah-buahan, dan susu 2 kali. " "Protein setara dengan.... gram daging, karbohidrat....., vitamin......"
Whalaaaaaaaaahhhhhhhhhhh.
Pusing
Pusing
Pusiiiiiiiiiiinnnnnnggggggggg
Kalo masih punya uang gak apa.

Kalo miskin? Melarat? Gak punya uang? Pas-pas an? Bisanya cuma nasi tahu dan tempe?
Terlalu ditimbang, terlalu diukur, terlalu di pahami dan diresapi sedalam mungkin ilmunya!

Terakhir, udah dijelaskan, kalo masih gak terima dengan menu seperti itu, silakan buat sendiri, masak sendiri sekehendak hati, puas-puasin.
Tapi lebih baik jangan.
Dapur jadi kayak kapal pecah. Segala macam perabotan keluar. Yang nyuci kasihan.
Masaknya gak kira-kira. Sepanci besar. Udah gak jamannya deh, masak banyak-banyak.
Secukupnya aja. Kalo belanja super banyak. Lalu semua sayur dan buah dicuci. Ini yang mengakibatkan semua sayur dan buah cepat sekali busuknya, karena sudah kena air. Tahu kan kualitas air di Jakarta buruk sekali?

Terus gimana donk?
Beli masakan jadi? Di restoran? Selain agak mahal, masih di protes juga. Keasinan, kebanyakan vitsin, kurang enak. Ribeeeeett!
Solusi terakhir kalo masih begini, ikut catering.
Gak boleh protes. Gak boleh marah. Gak boleh jengkel. Gak boleh kesel.
Aku sudah terlalu cape menghadapi semuanya ini.
Daripada aku tambah sakit, menderita, gak bisa urus Raf, gak bisa kerja, gak bisa cari uang buat beli keperluannya Raf.

Ribet, ruwet, pusingggg........!!!!

(Aku merasa kalau selama ini ternyata aku terlalu khawatir kalo sampai dia gak makan dibandingkan dengan mikirin menu untuk Raf tersayang. And mulai hari ini, aku sudah pake sistem EGP, Emang Gue Pikirin, terserah mau makan apa, yang penting Raf tidak terlantar lagi.....)










No comments: