Tuesday, March 27, 2007

Curhat

Bingung mau cerita dari mana. Rasanya gak karu-karuan. Sebenarnya sih, gak usah dibahas, tapi kalo gak keluar dari dalam hati, wah bisa meledak suatu hari. Ini aja udah meledak-ledak mau muntah!
Enaknya sih diceritain aja biar hati ini lega.

Ini persoalan ibu ibu rumah tangga pada umumnya yang sehari hari deh. Masak. Terus terang, aku suka masak, buat makanan yang macem-macem. Apalagi kalo buat cake ato kue. Wush, langsung deh. Tapi sekarang gak bisa buat cake disini, karena gak ada oven. Jadi kudu kerumah cengkareng.
Yup, menyusun menu masakan adalah hal wajib dan penting banget bagi sebuah keluarga. Biasanya, aku sudah menyusun menu masakan minggunan yang membutuhkan waktu sesingkat mungkin, dan simple. Yang gak perlu ngulek-ngulek pake cobek dan membutuhkan waktu yang lama di dapur, karena si Mbak memang tugas utamanya adalah jaga Raf.
Menu gak selalu harus wah dan mewah. Gak selalu wajib diatas meja harus ada telur, lauk- berupa daging-ayam ato ikan , sayur, soup, dan buah-buahan. Yang penting gizinya lengkap dan variatif tiap harinya. Ini pinter - pinternya si ibu rumah tangga dalam menyusun menu harian.

Udah dari dulu, sejak aku ambil alih dapur, maksudku jadwal masaknya, jadi makin ribet, ribut dan ruwet. Pusing deh.
Mr Bear, selaku bapak rumah tangga, pasrah dengan menu yang aku susun, yang penting saat dia pulang kerja ada makanan dan ada buah atau segelas jus. Itu sudah cukup.
But yang satu lagi ini yang selalu membuat kepala aku nyut-nyutan, jadi pemarah, emosional gak tertahankan, bahkan sampai aku stres dan sakit. Dan ini bukan yang pertama kali. Sudah terlalu sering dan memusingkan.
(Gak sadar-sadar lagi sampai sekarang.....)

Maunya tiap pagi ada sarapan lengkap (nasi plus telur ceplok sama sedikit lauk -kering teri, ato abon) dan segelas susu. Siang jam 10an ada roti atau snack plus secangkir susu ato teh panas. Jam duabelasan ada nasi plus lauk , sayur, soup dan buah. Jam tiga-empatan ada snack (kue kecil plus teh panas lagi). Dan jam enam sore ada lauk, nasi, sayur, soup, dan buah lagi.
Mending kalo gak pilih-pilih menu. Tiap kali jam makan, maunya menu yang disajikan beda. Sampai kalo pas hari libur, aku jadi seperti buka warteg, yang dari pagi, siang dan malam berkutat di dapur cuma untuk urusan perut. Repot, repot, repot banget.

Kurang bisa menerima keadaan intinya. Sudah tahu aku juga kerja, dan butuh waktu untuk istirahat, main dengan Raf, baca materi untuk esok hari, udah cukup cape buanget seharian kan? Mana dalam beberapa waktu terakhir ini mobil masuk bengkel karena ditabrak, jadinya naik kendaraan umum yang banyak ngetemnya dan berhentinya, kena macet, debu dan gak tentu waktunya. Sedangkan kalo naik mobil, aku bisa lewat tol, sudah perkirakan, 20 menit pasti nyampe, gak kena debu, aman, gak pake berhenti dan ngetem. Kalo naik bus, butuh perjuangan. Berangkat lebih pagi dari biasanya, tunggu bus, ganti sampai 4 kali, baru sampai kantor.
Yang menjalani kan aku dan Mr Bear. Melelahkan memang. Tapi harus dijalankan.

Nah yang satu ini mungkin gak 'care' sama hal-hal beginian. Maklum, kebiasaan stay dirumah dari jaman bahuela dulu kala. Tinggal tunggu gaji turun. Jadinya dianggap tenaga kita itu super duper buper gumper juper.... (maksudnya tenaganya sangat amat extra banget), masih ada tenaga sisa setelah pulang kerja untuk urusin ini-itu, masak (lagi).

Si Mbak (yang selama ini aku lihat), orangnya ok aja. Gak rewel soal makan. Cuma karena masih ABG, ya biasa deh, suka ngumpul sama teman2nya dihalaman rumah kalo abis nyapu, ato sore hari, masih aku anggap wajar. Yang penting tugas dia, membersihkan rumah dan menjaga Raf sudah dilaksanakan.
Tapi ya 'mbok tolong dibantu....... kan si Mbak tangan juga cuma dua. Gak bisa handle semuanya. Apalagi Raf sekarang udah kesana-kemari, cepat merangkak dan tetahnya. Gak bisa dicuekin gitu aja kan?

Masih gak ngerti dan ngeselin aja.
Masih tanya, ada lauk apa. Padahal di meja makan sudah ada lauk (ya apa aja, entah sayur ato tempe ato apa, pokoknya lauk dan nasi putih.)
Masih gak terima kalo cuma satu lauknya.
Katanya takut kurang gizi.
Dan yang paling dia ributkan, kalo aku ato Mr Bear agak gak enak badan, selalu bilangnya "wah itu pasti kurang gizi, karena tubuh kita sehari perlu: 500 gram sayuran, 200 gram daging, belum lagi buah-buahan, dan susu 2 kali. " "Protein setara dengan.... gram daging, karbohidrat....., vitamin......"
Whalaaaaaaaaahhhhhhhhhhh.
Pusing
Pusing
Pusiiiiiiiiiiinnnnnnggggggggg
Kalo masih punya uang gak apa.

Kalo miskin? Melarat? Gak punya uang? Pas-pas an? Bisanya cuma nasi tahu dan tempe?
Terlalu ditimbang, terlalu diukur, terlalu di pahami dan diresapi sedalam mungkin ilmunya!

Terakhir, udah dijelaskan, kalo masih gak terima dengan menu seperti itu, silakan buat sendiri, masak sendiri sekehendak hati, puas-puasin.
Tapi lebih baik jangan.
Dapur jadi kayak kapal pecah. Segala macam perabotan keluar. Yang nyuci kasihan.
Masaknya gak kira-kira. Sepanci besar. Udah gak jamannya deh, masak banyak-banyak.
Secukupnya aja. Kalo belanja super banyak. Lalu semua sayur dan buah dicuci. Ini yang mengakibatkan semua sayur dan buah cepat sekali busuknya, karena sudah kena air. Tahu kan kualitas air di Jakarta buruk sekali?

Terus gimana donk?
Beli masakan jadi? Di restoran? Selain agak mahal, masih di protes juga. Keasinan, kebanyakan vitsin, kurang enak. Ribeeeeett!
Solusi terakhir kalo masih begini, ikut catering.
Gak boleh protes. Gak boleh marah. Gak boleh jengkel. Gak boleh kesel.
Aku sudah terlalu cape menghadapi semuanya ini.
Daripada aku tambah sakit, menderita, gak bisa urus Raf, gak bisa kerja, gak bisa cari uang buat beli keperluannya Raf.

Ribet, ruwet, pusingggg........!!!!

(Aku merasa kalau selama ini ternyata aku terlalu khawatir kalo sampai dia gak makan dibandingkan dengan mikirin menu untuk Raf tersayang. And mulai hari ini, aku sudah pake sistem EGP, Emang Gue Pikirin, terserah mau makan apa, yang penting Raf tidak terlantar lagi.....)










Monday, March 19, 2007

Kumpul-kumpul

Seperti biasa, acara kita-kita, makan-makan bersama tiap setengah tahun.
Kelamaan ya sebenarnya? gak juga sih, seru aja.
Kali ini venue nya di The Buffet Citra Land Mall. All you can Eat temanya.
Waduh, kayaknya enak tuh, karena jenis makanannya banyak banget. Dan Raf kebetulan ikut juga. Berhubung baby gak boleh makan, dia cuma bengong doank. Dan Mr Bul yang kali ini take care sama Raf. Anehnya, Raf mau aja digendong oom Bul.
Pilih-pilih makanan, ada ala Jepang seperti chawan mushi, tempura, tepanyaki, udon, sushi, ala Eropa seperti salad, crouton (roti tongkat) plus soup mushroom, ada steak, ada pizza, ada pasta, ala Arab, ada Kebab, kambing guling, lalu ada ala Chinese -- Crab chili sauce, ayam kungpao, mie goreng, sup Hisit, Dim Sum, ala Indo ada baso, bubur kacang ijo, sekoteng, ada ice cream macam2 rasa, ada dessert, kue-kue kecil , fresh fruit... wah pokoknya buanyak.
Hasilnya? K e n y a n g.
Sampai si Yudi begah, susah jalan. Tumben.
Fotonya ada di HPnya astrid, nanti di update yach....

Libur Panjang

Hore... long weekend yach... senangnya, berarti bisa istirahat cukup panjang dirumah nich.
But.. ternyata kudu bersih2 deh. Raf agak sedikit manja weekend ini, maunya ditemani sama mommy and papanya.
Senin ini adalah hari raya nyepi. Kalo di bahasa inggris namanya Seclusion Day. Bagi umat Hindu diseluruh dunia, ini adalah tahun baru Saka.
Ada satu teman aku yang ngerayain Nyepi. But kalo di Jakarta, acara ritual tersebut gak berdampak banget. Karena banyak gangguan yang terjadi, seperti HP, TV, CD, DVD, Game, wah pokoknya bener2 banyak gangguan. Sementara kalo emang ngerayain di Bali and Lombok, akan kerasa banget, karena disana pusat dari agama Hindu di Indo. Pelabuhan penyeberangan Ketapang-Gilimanuk dan Bali-Lombok aja ditutup. Otomatis tidak ada penyeberangan ke sana. Lalu toko-toko pada tutup, gak boleh nyalain lampu, radio, tv, pokoknya sepi buanget.

Iseng2 aku sms Odetta.
"Selamat Hari Raya Nyepi", "Kalo ikutan nyepi, baca sms boleh, dibalas jangan!"

Eh gak lama kemudian...
"Gue ikutan Nyepi, tapi gue lagi di bandung sama Iwan and Risha. Mana bisa anak gue ikutan Nyepi?"

*winks* ternyata dia sempat-sempatnya jalan ke Bandung.......
Ha ha ha.. begitulah orang yang udah tinggal di kota besar, memang sulit untuk terus bertahan dengan tradisi budaya kuno.
BTW oleh-olehnya ditunggu yach!

Tuesday, March 13, 2007

Become a good listener

Tadi malam, seorang temanku telepon.
Kaget juga seh. Kebetulan udah cukup malam.
Suaranya terdengar terisak-isak.
Wah pasti ada apa-apanya. Serem juga. Karena keadaan dia lagi hamil 6 bulan!
Dia cerita (lagi) kalo dia lagi ribut sama suaminya.
Aduuuuhhh...kenapa juga ya? Ribut melulu? Katanya suaminya egois, tahu dia lagi hamil begini tetap gak mau tahu urusan rumah tangga, sementara gak ada pembantu, gak ada yang bersih-bersih dan dia masih kerja di kantor.
Untuk urusan rendemin baju aja gak bisa nolong. Nyuci piring, nyapu, ngepel semuanya dia yang kerjakan. Kasihan juga sih.
Dia cukup lama curhatnya.
Aku juga gak bisa jadi hakim yang menengahi mereka. Karena ini persoalan pribadi mereka.
Aku cuma bisa mendoakan mereka agar cepat berdamai kembali......

Take care ya Pik............

Monday, March 12, 2007

You are 29th!

Happy Birthday JJ!

have a great day, have a good and great new job today.
gak nyangka lho, kalo kamu udah 29! udah *tua* donks... ha ha ha.....

GBU always.....
hug and kisses from Rafael, mommy and daddy!

Sunday, March 11, 2007

Bubur ayam di sore hari

Sore ini, dirumah opa, kayaknya enak deh makan bubur ayam panas-panas. Biasanya si abang bubur pasti lewat jam 4 sore. Udah siap-siap mangkok dua buah, buat opa satu, buat aku satu. Kebetulan oma dan JJ lagi pergi ke supermarket.
Tidak lama dinanti, si abang lewat. Wah begitu di hidangkan aja, aromanya, taburan cakwenya, seledrinya, ayamnya, kerupuknya udah mengundang selera banget.

Maklum, ini bubur lumayan bersih, gak yang gerobakan, tapi yang naik motor, jadinya gak pake kuah kuning, sate usus, sate hati, sate telor, kacang, abon manis, kecap manis yang semuanya bikin rasanya gak karu-karuan.

Bubur dihidangkan diatas meja. Raf ngelirik.
Dia memang intersted banget sama taburan kerupuk yang ada diatasnya.
Tangannya mulai merambah ke atas mangkuk.
Mau?????
Raf liatin aku.
Tangannya menunjuk lagi kedalam mangkuk.
Aku ambil satu kerupuknya. Asyik banget makannya. Nyam-nyam.
Belum habis satu kerupuk, tangannya menunjuk lagi kedalam mangkuk.
Mau lagi???
Raf liat aku lagi.
Wah lagaknya nih seperti baby kelaparan. Padahal baru aja makan pisang sama jus apel.
Akhirnya aku ambil mangkuk kecil punya Raf.
Beberapa sendok aku dinginkan lebih dahulu dalam mangkuknya, lalu disuapkan.
Alamak........ satu suap, dua, tiga, empat, sepuluh, limabelas sendok kecil masuk kedalam mulutnya!
Yang artinya, setengah dari mangkuk bubur habis sama dia!
Wink.......ini yang ngidam bubur mommynya atau Raf ya? untung aja, opa masih ada satu porsi.....jadinya mommynya gak ngiler deh......

Iseng *lagi*

Yang namanya Raf itu isengnya bukan main.
Gak tahu nih, ngikut siapa jadi biang iseng.
Kalo pas bangun tidur, ada si Mbak disampingnya, sementara si Mbak masih kelihatan ngantuk, hidungnya si Mbak ditarik-tarik sambil ketawa-ketawa. Ngajak main.
Kalo lagi nyusu sama mommynya, tangannya yang kiri cubit-cubit mommynya.
Kalo lagi gemes, bahu mommynya digigit.
Suka juga gigit mommynya kalo lagi nyusu *aduh! padahal giginya udah 4+*
Suka korek-korek lobang, terutama kalo liat dinding yang agak bolong. Makin dikorek, makin bolong!
Suka minta kerupuk, apalagi kalo liat mommynya makan dan bunyinya kriuk-kriuk.
Suka kejar-kejar semut, lalu dipencet sama dia. (semutnya teler, mati sih enggak!)

Kalo minggu -minggu yang lalu di ruang Batita (Bawah tiga tahun) Raf merangkak sambil 'ngerebutin' dot milik teman-temannya, kali ini Raf iseng banget saat telunjuknya masuk ke mata kiri Ryan. Adow.......Ryan nangis......

That's my lovely baby, yang sangat menggemaskan dan selalu bikin kangen.....

Thursday, March 08, 2007

Eating and Shopping

Hari ini rencananya setelah selesai tugas, mau langsung pulang, berhubung Mr Bear mau fitness dulu. Lagian kasian si Little Bear kalo kelamaan ditinggal.
Ternyata.....
Ada dua orang manusia yang sudah menunggu di ruang tunggu dosen.
"Hai !!!!!!!!!!!!!!!!!" "Makan yuuuukkkkk"
"Ayoooooo, gue juga dah laper nich"
Nah ini baru saat pemilihan tempat makannya, yang pasti nyaman, banyak pilihan dan gak mahal.
Fast food lagi, ogah deh. Banyak lemak dan mahal.
Akhirnya pilihan jatuh ke ITC Cempaka Mas.
Lumayan deket kampus.
Langsung kita naik ke lantai 5, sarangnya makanan.
Wah, ternyata disana banyak banget ya pilihannya, sampai pusing. Kelihatannya apa juga ada.
Dan yang pasti gak mahal gitu.
Odet pesan Soto Kudus sama Masala Tea (Teh-nya orang India, susu berempah, enak hangat2!)
aku pesan Bubur Manado, wah yummy panas-panas pake ikan asin sama sambal dabu-dabu.
Tuti pesan Gudeg super komplit plit plitnya Bu Lies.
Rasanya? Hmmmmmmmm enak semua.

Kebetulan lagi ada Eagle siapa gitu, itu lho yang main musik pakai alat musik tradisional. Bagus2 sih lagunya, serasa di alam bebas.... hmmm...... tapi CDnya mahal banget, original sih, cuma 100 ribu. Sayang mahal! Dijual juga asesoris Indian yang dikenakannya. Katanya sih dia orang Tibet.

Sayangnya, kenapa juga dia show di food court yang aku lihat 'sense' of music classic or alternativenya kurang banget. Karena yang dateng juga 'low segment' gitu. Harusnya dia main di hotel, cafe ato restoran yang cukup baik audience-nya.

Abis itu? ya belanja deh. Yang namanya ibu-ibu pasti kegiatannya diakhiri dengan belanja!
Odet dapat kaos plus syal
Tuti dapat kaos plus kerudung
Aku dapat cardigan murah meriah, buatan Soda Girl lagi!.
Hmmphhh... senangnya karena sempat berburu di Metro MTA, harganya Noir Sur Blanc selangit. Udah diskon aja masih 250 ribu. Enggak deh.......

Wednesday, March 07, 2007

Musibah lagi, musibah lagi...

Kenapa ya akhir akhir ini sering banget terjadi kecelakaan alat transportasi di Indo?
Dimulai dari awal tahun 2007, tepat tanggal 01-Jan 2007, pesawat Adam Air hilang ketika dalam perjalanan Surabaya- Menado, lalu ada kecelakaan Kapal Motor Senopati Nusantara yang tenggelam, lalu ada kecelakaan kereta api Bengawan yang anjlok di dekat Cirebon, lalu kecelakaan Kapal Levina yang terbakar di perairan kepulauan seribu, laut jawa, lalu kecelakaan pesawat Adam Air lagi karena hard landing, patah bodynya di Surabaya, lalu hari ini, kecelakaan pesawat Garuda di Yogyakarta.
Aduh, kok banyak banget ya peristiwa tragis di awal tahun ini?
Mengingat banyaknya kejadian,dan banyaknya korban yang meninggal, seharusnya pemerintah bisa mengantisipasi dengan cara melakukan inspeksi terhadap seluruh alat transportasi yang akan berangkat mengangkut penumpang.
Inspeksi jangan hanya dilakukan kalo baru terjadi kecelakaan, namun sifatnya harus berkala. Seperti penanganan mesin pabrik, yang servicenya harus berkala, mesin mobil, yang tiap sekian kilometer harus ganti oli, ganti timing belt. Yach pokoknya kudu dirawat sebaik mungkin gitu.

Kalo disini kan begitu ada musibah, gak lama kemudian ada 'sidak'--inspeksi mendadak. Cek ini-cek itu, setelah itu vacuum lagi. Ada kejadian lagi, baru sidak lagi. Jadi kesannya main-main. Gak di maintain sebaik mungkin.

Coba liat aja alat transportasi darat yang namanya metro mini-kopaja-bus. Apa ada yang kondisinya layak jalan sebenarnya? Terus terang aja, kalo aku bilang tidak. Karena kondisi bus dan mikro bus yang sudah 'tua renta' dan mengenaskan.
-Gak ada kacanya,
-gak ada pintunya,
-kursi (jok)nya udah pada bolong-bolong,
-body sudah karatan, banyak dempul sana-sini
-sampah berserakan dalam kendaraan
-kadang wiper (karet penghapus air hujan) gak jalan
-angkut penumpang diluar batas maksimum (kadang sampai berdiri berjejalan dipintu pun masih ditarik ongkos penuh !!)
-ban nya kebanyakan vulkanisir, bukan original lagi
-sistem tambal sulam (kendaraan yang udah gak laik jalan, dipereteli onderdilnya, lalu di pakai ke kendaraan yang masih bisa jalan)
-coba liat dashboardnya! apa petunjuk kilometernya masih jalan? petunjuk bensinnya? lampu rem? lampu indikator lainnya?
-panel AC (pendingin) juga gak jelas. Katanya bus AC, tapi rasanya panas banget, yang keluar cuma angin doang. katanya freonnya habis, belum diisi...

Gak tahu kendaraan itu buatan tahun berapa, yang pasti udah bener-bener gak layak buat dinaiki. Kadang kitapun harus berjuang mati-matian dalam bus, agar tidak mati tergencet penumpang yang lainnya.

Kali ini yang masih layak dan pantas untuk dinaiki ya Trans Jakarta (Busway), dimana suasana nyaman, walau penuh, AC masih nyala, gak pake kena macet (kecuali jalurnya di pake sama kendaraan lain!), sistem tiketingnya tegas, jelas dan penumpang kalo bayar ongkos, gak bisa seenaknya
Kok masih bisa ya, DLLAJR mengeluarkan sertifikasi layak jalan bagi kendaraan- kendaraan bobrok tersebut? Kenapa tidak di perbaharui tiap 5 tahun?

Bedasarkan pengalaman nich, kayaknya kendaraan di Singapore dan Jepang tiap beberapa tahun sekali harus di regenerasi. Sampai-sampai bus bekas pakai dari jepang, gerbong kereta api dari jepang ada dan digunakan di Indo.
Singapore? ambil contoh nyatanya. Singapore Airlines (SQ) selalu mengganti pesawatnya tiap 6,3 (baca: enam koma tiga) tahun dengan pesawat model terbaru. (http://www.answers.com/topic/singapore-airlines)

Bus di sana? bagus-bagus, ber AC, ada televisinya, tenang, penumpangnya tidak berjubel-jubel. Unclenya (supirnya) juga sopan dan ramah. Gak ada yang ugal-ugalan seperti disini. (Kasus terakhir adalah temanku, Yani, yang naik kopaja melewati Mampang, pagi hari, kopajanya terbalik dengan kondisi ban diatas karena sopirnya ugal-ugalan. Yani mengalami keseleo berat di pinggangnya. 27-Febuari 2007)

So, gimana nih..... kadang jadi takut mau keluar kota kalo alat transpornya seperti itu. Dan yang jadi kambing hitamnya selalu mentri perhubungan, dirjen transportasi yang bersangkutan, dan biasanya kinerja presiden dan wapres yang disorot. Sebaiknya operator angkutan tersebut yang selalu mengecek kelayakan kendaraan tersebut sebelum berangkat.

Jadinya liburan naik apa yaaaaaaa ??????
(kata teman-temanku, naik baling-baling bambunya doraemon aja biar aman!)


Sunday, March 04, 2007

Bogor

Hari ini, papa bear ada tugas meeting di puncak. So, kita punya rencana juga buat ke Bogor. (sebenernya rencananya udah jauh-jauh hari, sekeluarga mau ke puncak, but gak jadi-jadi karena kesibukan masing-masing).
Jam 12an kita berangkat. Sebelumnya sudah janjian dulu dengan JJ dan Mommy.
Meeting pointnya di toko tas di Bogor. Wah ternyata tol hujan deras. Jalan kesana kudu hati-hati.
After that, kita lunch bareng di rumah makan sunda di sebelah Internusa.
Raf ada di mobil JJ, diculik sama 'ku-ku'nya.
Sekalian keliling istana liat rusa. Lalu liat barongsai di sepanjang suryakencana.

Ah, ternyata hari ini ada perayaan cap go meh! bagus dan meriah jadinya.
Raf interested, but sleepy.
Fotonya belum sempat di posting, masih ada dalam kamera.
sabar ya!